Sabtu, 10 Oktober 2009

Usia Bulan tidak mencapai jutaan tahun

Menurut evolusionis, bulan kita hampir sama tuanya dengan bumi dan dari seringnya meteor menabrak permukaan bulan selama miliaran tahun, seharusnya debu lunar di permukaan bulan sangatlah tebal. Tidak seperti bumi, bulan tidak memiliki atmosfer untuk membakar habis  meteor, begitu besarnya perihal debu itu menjadi perhatian utama bagi para ilmuwan dan mereka khawatir bahwa sampai-sampai para astronot, akan tenggelam ke dalam dalam dan tebalnya debu. Tapi, ketika kita benar-benar mendarat di bulan para astronot hanya menemukan lapisan yang sangat tipis dari debu tersebut. Ini adalah bukti kuat bahwa sistem bulan dari bumi kita berumur lebih muda .
 

Tapi, sebelum pakar geologi membuktikan metode penanggalan ilmiah bahwa bumi berumur 4,5 milyar tahun. Astronomi tidak harus membuktikan bahwa alam semesta , setidaknya, terjadi miliaran tahun , karena akan diperlukan miliaran tahun cahaya dari bintang-bintang terdekat tersebut untuk mencapai bumi.Tidak semua ilmuwan yang memenuhi syarat, termasuk ahli geologi, percaya pada evolusi Darwin dan milyaran tahun Bumi dan alam semesta. Jawaban yang sederhana dari semua itu adalah "Tidak".
  
Baik evolusionis dan kreasionis memiliki beberapa  asumsi berbeda dalam menafsirkan dan menggunakan data ilmiah dalam hal mengukur usia bumi. Masalah berkali-kali datang adalah mengenai asumsi yang lebih masuk akal. Ilmu pengetahuan mengetahui usia bebatuan bukan hal sulit .



Sebagai contoh, banyak kali metode penanggalan radiometrik memberikan hasil perbedaan yang besar  dari metode penanggalan radiometrik lain yang digunakan mengenai usia pada umur bebatuan yang sama! Metode penanggalan radiometrik juga telah meleset saat diuji dengan usia historis aktual batu tertentu. Sebagai contoh, aliran lava hawaii yang diketahui tidak lebih dari dua abad umurnya oleh mengukuran metode kalium-argon malah mencapai tiga milyar tahun dalam prosesnya! (Science 141 [1963]: 634).

Alasan perbedaan besar ini adalah ,bahwa metode ini didasarkan pada asumsi yang menyatakan bahwa tidak ada perubahan besar yang telah terjadi di atmosfer bumi di masa lampau yang dapat mempengaruhi jumlah awal dan bahkan hingga tingkat peluruhan dari zat yang terlibat (Industrial Research 14 [1972 ]: 15). Misalnya,contoh, banjir dunia pada jaman Nabi Nuh , menjelaskan dalam Alkitab  itu benar-benar terjadi  ada, akan mengubah kondisi awal sehingga membuat penanggalan radiometrik untuk sedikitnya kurang dari ilmu pasti. Pengukuran Carbon 14 ,Metode ini telah dikenal memiliki akurasi  hingga lima puluh persen, tetapi hanya akurat sampai dengan ribuan (bukan jutaan atau milyaran) tahun dan hanya dapat digunakan pada hal-hal yang dulunya hidup. 
 
Sebagai subyek usia, bumi mungkin memiliki tingkat kerumitan, alasan utama mengapa evolusionis percaya bahwa bumi berumur jutaan tahun adalah karena kepercayaan mereka tentang lapisan fosil yang tersimpan dipermukaan bumi. Apa yang membuat percaya tentang pengendapan fosil di permukaan bumi  memang menentukan pandangan seseorang tentang umur bumi. Berlawanan dengan kepercayaan populer, usia fosil tidak ditentukan oleh penanggalan radiometrik.

Fosil hewan, misalnya, terbentuk ketika binatang terkubur dengan cepat  di bawah tekanan luar biasa, sehingga tulang-tulang mereka, utuh, dan jejak mereka tersimpan dalam batu. Jika makhluk hidup tidak dikuburkan dengan cepat dan di bawah tekanan besar jasad mereka akan membusuk bukan menjadi awet atau menjadi fosil. Sebagian besar dari banyak miliaran fosil dalam bumi ditemukan di batu yang telah dipengaruhi oleh air (sedimen Rock). Oleh karena itu, sebagian besar dari milyaran fosil di bumi terbentuk sebagai hasil dari hewan dan tanaman yang terkubur tiba-tiba dan dengan cepat di bawah tekanan air yang luar biasa. 
 

Ahli Geologi yang evolusionis percaya bahwa  banjir lokal geografis selama periode jutaan tahun lalu itu menyimpan hewan-hewan dan tumbuhan dan memelihara mereka untuk tetap dalam kerak bumi. Ini hanya satu gambaran.

Ahli Geologi yang kreasionis percaya bahwa satu banjir besar membawa perubahan  di seluruh dunia , yang juga dikenal sebagai Banjir dalam Alkitab, mengubur sebagian besar hewan-hewan dan memelihara mereka sebagai fosil di bumi. Jelas, jika ini adalah salah satu banjir diseluruh dunia  maka binatang  yang disimpan dan dipelihara sebagai fosil di bumi itu tidak akan memerlukan waktu sangat lama. Tapi, jika fosil disebabkan oleh banjir geografis lokal dan terbatas maka, memang, membutuhkan jutaan tahun sebelum banjir lokal yang sama dapat menghasilkan miliaran fosil dan meletakkannya di berbagai lapisan di seluruh bumi.

Ada banyak kemungkinan, namun, dengan teori banjir lokal sebagai penyebab di balik terjadinya  fosil. Bahkan saat ini, banjir lokal tidak memungkinkan untuk dapat menghasilkan jenis dan kekuatan tekanan yang besar, yang diperlukan untuk menjadikan satu spesies makhluk sebagai fosil  di batu. Di antara argumen lain, sulit untuk menjelaskan bagaimana banjir lokal bisa mengukir dengan megah geografis seperti keajaiban Grand Canyon yang luasnya ribuan mil persegi dan dikemas dengan miliaran fosil dan ini jelas dibentuk oleh tindakan dan kekuatan seperti bencana besar banjir. Namun, ahli geologi evolusi  puas dan percaya bahwa Sungai Colorado meluap hingga menjadi tebing sungai, sekarang dan kemudian, mampu melakukannya selama jutaan tahun. 
 
Alkitab mengatakan bahwa banyaknya air yang membanjiri seluruh dunia datang dari bawah tanah. Kita tahu dan bahkan hari ini dari bendungan luas yang berisi air berada di bawah bumi. Jelas, jika Alkitab adalah benar, mungkin ada lebih banyak volume air bawah tanah bumi masa lalu.Alkitab mengatakan bahwa air ini meledak melalui permukaan Bumi dan akibatnya menutup dan mengubah seluruh topografi Bumi.
 
Bagian dalam Kitab Perjanjian Lama , Mazmur menggambarkan Allah  menggalang pegunungan tinggi dari permukaan bumi setelah banjir seluruh dunia sehingga air akan surut ke laut melalui lembah-lembah. Kecepatan yang luar biasa dan tekanan dari air surut seperti apa yang memungkinkan dapat menyebabkan pembentukan Grand Canyon yang megah dengan miliaran fosil didalamnya.



Fosil dalam bumi ditemukan ada di berbagai lapisan kerak bumi.  ahli geologi Evolusioner menyatakan bahwa setiap lapisan, dibentuk dan disimpan oleh banjir lokal selama bertahun-jutaan tahun. Namun, di berbagai belahan bumi terdapat fosil pohon yang menonjol melalui beberapa lapisan! Hal ini menunjukkan bahwa lapisan-lapisan yang diendapkan dan terbentuk hampir bersamaan dan tidak itu terjadi tidak lebih dari jutaan tahun. Jika tidak, puncak-puncak pohon-pohon ini akan lama-lama membusuk . Puncak pohon ini tidak bisa menunggu jutaan tahun untuk menjadi fosil sehingga tidak ada penjelasan lain kecuali bahwa lapisan-lapisan yang diendapkan berturut-turut di bawah kekuatan-kekuatan dan dari kondisi bencana besar. 
 
Lebih jauh lagi,  ahli geologi evolusi percaya bahwa lapisan terendah hanya berisi fosil-fosil dari organisme sederhana sedangkan lapisan yang lebih tinggi  berisi fosil-fosil organisme kompleks. hal ini, menurut mereka, adalah bukti bahwa organisme kompleks berevolusi dari yang sederhana selama bertahun-jutaan tahun. Sebagai hasil dari pandangan ini, ahli geologi evolusi memberi penanggalan fosil sesuai dengan lapisan batu di mana mereka ditemukan dan, pada gilirannya,penanggalan batuan  sesuai dengan jenis fosil yang dikandungnya (alasan yang berputar-putar!). Dengan demikian, ahli geologi evolusi hanya mengasumsikan bahwa batuan yang mengandung fosil-fosil dari organisme sederhana harus sangat lama (karena  asumsi  mereka bahwa organisme berevolusi pertama kali), sedangkan batuan yang mengandung fosil organisme kompleks harus lebih muda (karena asumsi bahwa organisme kompleks berevolusi lebih baru) bahkan walaupun tidak ada perbedaan fisik diantara batu-batu itu sendiri!
 

Ada banyak contoh lapisan yang mengandung  "campuran" fosil-fosil di mana fosil-fosil makhluk yang seharusnya sudah ada jutaan tahun terpisah satu sama lain ditemukan tepat berdampingan dalam lapisan yang sama atau lapisan (contoh:fosil jejak kaki dinosaurus dan jejak kaki manusia saling simpang-siur !). Ahli geologi Evolusionis mengabaikan fosil ini dan melanjutkan dengan keyakinan dogmatis mereka.
 
Selain banyak asumsi yang terlibat, ada masalah lain dengan pandangan ini. Pertama, tidak ada tahap peralihan yang sebenarnya untuk menghubungkan apa yang disebut perkembangan organisme sederhana dalam catatan fosil yang lebih kompleks. Sebagai contoh, tidak ada fosil ikan dengan bagian sirip, bagian kaki untuk menunjukkan bahwa ikan berevolusi menjadi hewan darat. Pada kenyataannya, hanya menampilkan fosil lengkap dan sepenuhnya bagaimana spesies terbentuk. Ada sebagian dinosaurus berevolusi  atau apa pun yang bisa dijadikan untuk mengindikasikan makro-evolusi dalam catatan fosil. Kedua, ide bahwa lapisan bawah hanya berisi fosil organisme sederhana hanya ada di atas kertas, di buku teks evolusi, dan bukan di dunia nyata. Ada banyak wilayah di dunia di mana fosil organisme kompleks ditemukan  di bawah lapisan yang mengandung fosil-fosil dari organisme sederhana tanpa bukti apa pun pergeseran lapisan-lapisan ini. Tentu saja, jika banjir seluruh dunia  itu terjadi, maka dalam banyak kasus lapisan bawah akan berisi fosil-fosil dari organisme sederhana karena  tentu saja hal ini menjadi organisme pertama yang akan disimpan dalam lapisan.

Penemuan baru-baru ini  fosil dinosaurus mengandung jaringan lunak sebenarnya adalah bukti kuat bahwa lapisan fosil tidak dalam jutaan tahun, karena jaringan tersebut mungkin tidak dapat dipertahankan melalui jutaan tahun. Baca tentang penemuan yang fantastis ini disini.

Banyak yang telah menegaskan bahwa dunia kita dan alam semesta harusnya berusia miliaran tahun, karena itu akan diperlukan miliaran tahun cahaya dari bintang-bintang terdekat untuk mencapai bumi. Ini adalah asumsi bahwa bintang-bintang, galaksi, dan alam semesta tidak diciptakan lengkap dan benar-benar matang dari awal, bahwa cahaya sudah mencapai bumi saat penciptaan. Ahli geologi kreasionis percaya bahwa Tuhan menciptakan alam semesta yang matang dari awal, secara alami memiliki penampilan yang jauh lebih tua daripada yang sebenarnya. Sebagai contoh, ketika Allah menciptakan pria dan wanita pertama,mereka telah dewasa dan lengkap dari kepala hingga ujung kaki. Jika kita telah mengamati mereka lima menit setelah mereka diciptakan, kita akan berpikir dari penampilan mereka bahwa mereka telah di bumi selama bertahun-tahun, walaupun mereka baru tercipta dari tangan Tuhan.
 
Ilmuwan dan fisikawan Dr Thomas G. Barnes telah menunjukkan bahwa menurut tingkat peluruhan bumi medan magnet, bumi hanya berusia ribuan tahun dan tidak miliaran tahun.
 
Ada banyak lagi yang bisa dikatakan mengenai hal ini, dan ada banyak bukti-bukti positif untuk menunjukkan bahwa usia bumi dan alam semesta cukup muda yang tidak tercakup dalam artikel ini. artikel dan buku telah ditulis oleh para ilmuwan yang berkualifikasi tinggi, termasuk ahli geologi kreasionis yang menunjukkan bukti-bukti ilmiah bahwa bumi dan alam semesta berusia muda. . ilmuwan M.I.T  Dr Walt Brown cukup memberikan informasi mengenai topik di situsnya. Juga,  informasi yang cukup mengenai subjek ini disediakan oleh para ilmuwan dari Institute for Creation Research.
Berikut adalah artikel yang sangat baik mengenai subjek"Bukti bahwa Dunia berusia muda" .

Situs lain dengan informasi tentang cara yang paling dapat diandalkan dari metode penanggalan radiometrik menunjukkan bumi terjadi dalam hanya ribuan tahun dan bukan jutaan atau milyaran tahun dapat diakses disini.

5 komentar:

  1. Lhaa... yang jadi judul Bulan (Moon) tapi yg dibahas kok malah usia bumi? Lalu terjadinya bulan dan hubungannya dengan bumi apa bro?

    BalasHapus
  2. dengan pembahasan tentang bumi yang lebih jelas, maka setidaknya bisa dijadikan perbandingan dengan bulan atau satelit yang mengitari bumi...
    dan sekaligus setidaknya sekaligus mematahkan 3 hipotesis dari terbentuknya bulan,yaitu fission hipotesis,capture hipotesis dan co-formation hipotesis dan menyisakan giant impact hipotesis...yang hubungannya adalah bahwa bumi dan bulan tercipta bersamaan...
    mungkin nanti akan saya bahas di postingan selanjutnya...

    BalasHapus
  3. Sangat menarik bro, saya tunggu pembahasannya lebih dalam. Soalnya berdasar ilmu pengetahuan saat ini, bulan terbentuk karena tabrakan asteroid saat bumi sedang terbentuk, dan pecahannya yg berupa cairan magma, debu, dan material lainnya terlepas ke orbit dan kemudian mendingin membentuk satelit (bulan). Keep in touch bro!

    BalasHapus
  4. Nice......... :P

    BalasHapus
  5. semua cuma asumsi-asumsi ajaa.. kebenaranya belum keliatan...
    evolutionis ditemukan banyak melakukan kesalahan. kreationis masih mengais-ngais bukti dari kesalahan tersebut. tidak ada yang terjawab!!!!
    mana yang benar??? mana buktinya???? Segalanya bisa terjadi di dunia ini apalagi di masa lampau yang bukti-buktinya telah musnah!!!!!!!
    peninggalan2 yang ditemuin peneliti adalah penemuan2 pilihan yang dalam keadaan yang sangat langka, dapat bertahan dari kejamnya waktu! tidak bisa menggambarkan secara pasti dunia pada masanya. (mungkin aja t-rex ga punya tangan kaya gt, mungkin fosil yg ditemuin fosil t-rex yg cacat!)
    semua kembali menjadi buram! menjadi misteri seperti abad2 silam ketika manusia belum tau apa2

    BalasHapus

Pengikut