Rabu, 02 Maret 2011

Biksu yang memumikan dirinya sendiri

Mumi...Siapa yang tidak pernah mendengar cerita ini, bagi yang pernah membaca salah satu artikel saya tentang mumi yang membawa kutukan mungkin cerita dibawah ini agak sedikit aneh.
Sokushinbutsu (即 身 仏), sebuah istilah untuk mumi yang satu ini, tidak seperti mumi Mesir atau lainnya yang disebut miira (ミイラ, sebuah kata yang berasal dari Portugis).
Berlainan dengan mumi Mesir, mumi Jepang ini tidak dibalsem setelah kematian orang tersebut. Sokushinbutsu berarti "Buddha hidup". Untuk mencapai status tinggi ini biksu dilatih sebagian besar hidup mereka  dipertapaan Mokujiki,  dalam menunjang kehidupannya mereka hanya mengkonsumsi air dan kacang-kacangan dan melakukan meditasi sepanjang hari. Proses ini membuat mereka kehilangan sebagian  berat tubuh sebanyak-banyaknya selama mereka tetap hidup. Begitu para pertapa telah merasa siap , setelah berpuasa selama berminggu-minggu, mereka kemudian dikubur hidup-hidup dalam kotak kayu di  dalam tanah dan dibiarkan untuk bermeditasi, proses mumifikasi dimulai dan akhirnya menuju kematian.  1.000 hari kemudian para pertapa yang telah terpendam ini digali oleh murid-murid mereka  dan jika penampilan mereka setelah ditinggal tidak berubah, mereka kemudian diberi status Sokushinbutsu.
Sekarang, praktek Sokushinbutsu dilarang oleh hukum, karena merupakan bentuk bunuh diri.

Mumi ini masih dipanggil oleh beberapa penduduk setempat Kami-sama, bisa diterjemahkan sebagai "Tuhan" atau "dewa". Hal ini mungkin tampak aneh bagi dunia Barat, tetapi istilah ini sebenarnya cukup luas dan biasa diterapkan dalam Shinto, atau status dalam kekaisaran Jepang . Dan tidak ada hubungannya dengan pandangan keagamaan umum di dunia sekarang.

Mumi-mumi Jepang ini ditemukan di sekitar daerah Yamagata, di wilayah Tohoku (Jepang Utara). Mungkin tidak lebih dari 6 yang ditemukan. Yang paling terkenal berada disatu kuil Dainichibou Ryusui-ji (泷 水 寺 大 日 坊,Shingon) di kota Tsuruoka.

Ini adalah mumi dari rahib Daijuku Bosatsu Shinnyokai-Shonin (1687-1783). Setelah 70 tahun hidup sebagai seorang pertapa, dan menjadi sokushinbutsu pada usia 96, setelah 42 hari puasa berturut-turut .Mumi lainnya dapat dilihat di kuil 寺 Nangaku-ji 南岳) juga di Tsuruoka, ketiga di-Zoukou (蔵 高 院, Zen Soutou) di kota Shirataka,, dan yang keempat di kuil Kaikou-ji (海 向 寺, Jisan sekte Shingon) di kota Sakata.

Di pegunungan Tibet, 12.000 meter di atas permukaan laut, tepatnya Giu village di Himachal Pradesh  India, terdapat sebuah rumah kecil yang didalamnya terdapat sebuah mayat, tapi mayat ini tidak seperti yang lain. Diyakini sejak berabad yang lalu, tidak pernah membusuk. Warga memujanya seperti dewa, siapa dia? Apa rahasianya? Mungkinkah benar, karena beberapa penduduk setempat mengatakan, bahwa orang ini sebenarnya memumifikasi dirinya sendiri.

Profesor Victor Mair, seorang antropolog dari University of Pennsylvania dan seorang ahli dalam Buddhisme  memimpin sebuah tim yang terdiri dari Profesor Margaret Cox, seorang forensik antropolog  dan Bruno Tonello seorang ahli radiograf. Mumi ini terletak dekat dengan salah satu daerah yang paling sensitif di dunia internasional - perbatasan antara India dan Cina. Akses ke situs dibatasi dan mereka hanya akan memiliki beberapa jam yang berharga untuk melakukan tes.

Selama ribuan tahun, rahib Buddha berkumpul di ini, dilembah-lembah terpencil yang tidak dapat diakses hanya untuk mempelajari ilmu roda kelahiran kembali dan seni mendekati kematian. Manuskrip kuno Tibet  menjelaskan bagaimana mereka akan memasuki alam rahasia lama yang telah hilang dari pikiran manusia.
Tubuh mumi dari orang Tibet ini ditemukan secara kebetulan, ketika dua petugas patroli perbatasan India dikirim untuk memperbaiki jalan, di Lembah Spiti, yang rusak akibat gempa bumi.
Ketika tim Profesor Victor Mair  mencapai rumah terpencil yang merupakan lokasi dan melihat mumi untuk pertama kalinya, mereka kagum pada keadaan baik tubuh yang diawetkan. Lebih dari itu, yang menariknya lagi karena tidak ada bukti teknik pembalseman tradisional sebagaimana mumi yang kita kenal seperti yang ada di mesir.

Tim ini semakin bingung dengan posisi aneh mumi ini dan berharap bahwa X-Rays mungkin bisa membantu mereka memutuskan jika posisi tersebut telah dibuat sebelum kematian, atau post-mortem. Kelengkungan tulang belakang dan postur umum menunjukkan ciri-ciri kehidupan biarawan. Setiap hari dari hidup para biarawan dimulai dengan nyanyian doa-doa suci, jam demi jam mereka membacakan ayat-ayat agama, yang dikenal sebagai mantra. Bahkan sebagai biarawan-biarawan muda, anak laki-laki  harus belajar untuk mengendalikan pikiran melalui meditasi sederhana. Beberapa biarawan akan berusaha untuk menguasai disiplin ilmu meditasi yang paling kuat, disiplin mental yang paling berbahaya di Tibet. Apakah postur mumi  menunjukkan bahwa ia mengejar disiplin ilmu ini ketika dia meninggal? Dan apa peranan sabuk kain aneh yang dipakai para biarawan ini?  

Sejak zaman kuno, biksu telah menggunakan tali sebagai alat bantu meditasi, atau ikat pinggang untuk menahan tubuh mereka dalam posisi yoga yang sulit. Tetapi posisi tali mumi yang berada di sekitar leher, sangat sulit untuk dijelaskan.

Tim kembali ke Inggris untuk melanjutkan tes di laboratorium, namun Victor tetap tinggal di belakang dan melakukan kunjungan ke salah satu sekte tertua Buddhisme Tibet. Nyingmapa adalah para penjaga  dari ilmu meditasi tantra yang paling rahasia . Viktor lalu bertemu dengan Tulku Spiti, Pemimpin sekte spiritual  dan master dari meditasi tantra. Victor bertanya kepadanya tentang sikap aneh posisi mumi dan Tulku mengatakan bahwa sabuk membantu dirinya menjaga posisi meditasi, dengan lutut ditarik ke dada. Tulku juga menunjukkan bahwa biarawan itu mungkin telah mempraktekkan salah satu bentuk meditasi tertinggi disebut zolk-shun. Postur yoga seperti ini juga menggunakan sabuk meditasi untuk membebaskan tubuh dan dapat melakukan perjalanan jauh ke dalam pikiran. Teknik ini diyakini  menciptakan kekuatan fisik luar biasa, begitu kuat dan berbahaya hingga  yang menguasainya hanya akan meneruskannya pada secara lisan kepada seorang biarawan pada suatu waktu tertentu saja. Hal ini juga menunjukkan bahwa praktisi zolk-shun dapat memanfaatkan pikirannya dengan cara yang luar biasa pada saat ia meninggal.

Di Boston, Dr Herbert Benson dari Harvard Medical School yang melakukan eksperimen pada rahib Buddha dari biara-biara Tibet untuk menilai efek dari meditasi pada metabolisme tubuh. Penelitiannya telah memberikan wawasan yang luar biasa dalam cara pikiran dapat mengubah fungsi tubuh.

Dia telah menemukan bahwa, bahkan dengan meditasi sederhana, para biarawan dapat mengurangi konsumsi oksigen mereka hingga 60%.Para biarawan yang berlatih Tumo, salah satu yoga untuk mengeluarkan panas dari dalam tubuh ( jadi ingat tulisan saya tentang firestarter), dapat meningkatkan temperatur kulit mereka ke titik di mana, dalam ukuran derajat 40 ° F. Dalam percobaanya mereka dibungkus dengan  lembaran kain basah yang dingin, dan para biarawan ini bisa meningkatkan suhu tubuh mereka ke tingkat di mana lembaran kain ini akan menguapkan air dan mengeringkan kain yang menutup badan mereka.


Victor mempertimbangkan kemungkinan bahwa jika para biarawan bisa mengeringkan lembaran kain basah dengan teknik visualisasi panas, maka mungkin mumi ini memiliki kekuatan yang cukup untuk melakukan hal yang sama, tetapi untuk mengeringkan tubuhnya.

Victor akhirnya mencoba mencocokkan potongan-potongan teka-teki , tidak di Tibet, tetapi di Jepang. Para biksu Budha Jepang telah lama melakukan ritual pengorbanan diri untuk meringankan beban rakyat mereka.
Kesimpulan yang dapat diambil bahwa puasa menyebabkan organ-organ internal dan otot menyusut, sehingga menghancurkan bakteri dalam ususnya. Dengan tidak adanya mikroba menggerogoti mayatnya, tubuh biksu-biksu ini dapat awet tanpa perlu dibalsem...
Victor lalu menerima berita dari Inggris. Tes Karbon telah mengungkapkan mumi Tibet menunjukkan angka kembali ke tahun 1475. Sehingga 500 tahun, jauh lebih tua dari mumi Jepang.
Hal ini juga menunjukkan bahwa tingkat nitrogen yang tinggi pada mumi menunjukkan biarawan itu sangat kekurangan nutrisi ketika ia meninggal. Fakta yang cocok dengan teori mumi Jepang.
Well...salah satu pengorbanan yang menarik....

Sumber : Wikipedia , mymultiplesclerosis, google images

9 komentar:

  1. dari Tresna Asti

    yey.. ada yang baru!

    BalasHapus
  2. sangar jg ya caranya!!!!!!!!!

    BalasHapus
  3. Ini masih ada gak ya yang ngelakuin kayak gini sampe sekarang? >.<

    BalasHapus
  4. Sampe sekarang masih ada gak ya yang ngelakuin beginian?

    BalasHapus
  5. Mbah, don't try this way ya Mbah, don't try. :D
    Whadduhh, Mbah. Kok tiap postingan selalu detil? senang Linus membacanya, sangat nyaman. :)

    BalasHapus
  6. mbah ware kan temennya bang enigma. kira2 kmana ya bang enigma kok gak posting2...
    mbah ware tau gak?

    sori gak nyambung ama postingan. cm lg kehilangan sosok sahabat aja.

    BalasHapus
  7. mbah ware dah ga aktif nulis lagi, enigma juga ntah kemana.sepi mbahhhhhhhhhhhhhh

    BalasHapus

Pengikut